Mengenal Anak Berkebutuhan Khusus (ABK) dan Pengembangannya

By | November 11, 2017

Kali ini penulis ingin berbagi tentang siapa saja yang termasuk Anak Berkebutuhan Khusus (ABK) yang orang awam sering menyebut dengan anak cacat. Mungkin anda juga masih bingung tentang anak berkebutuhan khusus, siapa mereka, serta bagaimana pengembangannya?.

Anak berkebutuhan khusus (ABK)

Anak berkebutuhan khusus (ABK) via thecenternj.org

Bagi orang yang berkecimpung di pendidikan luar biasa tentu mengenal siapa anak berkebutuhan khusus. Anak berebutuhan khusus merupakan seseorang anak yang mengalami hambatan pada hal tertentu seperti sensoris, motorik, emosi, maupun mental, sehingga tidak dapat mengikuti pendidikan maupun kegiatan seperti anak pada umumnya. Untuk itu perlu adanya dukungan pada anak tersebut berupa layanan pendidikan khusus untuk mengembangkan segala potensi yang dimilikinya.

Pada jaman dahulu banyak orang menyebut anak berkebutuhan khusus dengan anak cacat, namun saat ini sebutan tersebut sudah diubah karena kata “cacat” hanya menampakkan kekurangan dari anak tersebut. Sekarang banyak orang telah menyebut anak berkebutuhan khusus ataupun disabilitas, karena memang anak-anak memiliki kebutuhan khusus serta penanganan khusus sehingga dapat berkembang bahkan berprestasi.

Lalu siapa saja yang masuk ke dalam anak berkebutuhan khusus? berikut ini adalah anak yang masuk ke dalam istilah anak berkebutuhan khusus:

Tunanetra

Anak Tunanetra

Anak Tunanetra via guim.co.uk

Tunanetra merupakan seseorang yang memiliki hambatan pada sensoris penglihatan, sehingga perlu adanya layanan khusus untuk mengembangkan segala poteni yang dimiliki. Tunanetra sendiri ada yang mengalami low vision maupun buta total. Apabila tunanetra dengan low vision masih terdapat sisa penglihatan, berbeda dengan tunanetra buta total yang sudah tidak memiliki sisa penglihatan sama sekali.

Pengembangan potensi bagi tunanetra bermacam-macam, seperti memaksimalkan sensoris lainnya seperti pendengaran maupun perabaan, kemudian pelatihan orientasi dan mobilitas untuk membekali kemampuan dalam beradaptasi di lingkungan baru, serta dapat pula dilatih kemampuan seperti musik dan berbagai keterampilan salah satunya memijat.

Baca Juga  7 Pengalaman Menyenangkan Menjadi Guru SLB yang Tidak Ditemui di Profesi Lain

Tunarungu

Anak Tunarungu

Anak Tunarungu via bisamandiri.com

Tunarungu merupakan seseorang yang mengalami hambatan pada sensoris pendengaran yang berdampak pada kurangnya atau bahkan tidak mampu menerima informasi berupa verbal, sehingga perlu layanan dan penanganan khusus untuk mengembangkan segala potensinya. Tunarungu sendiri terbagi menjadi dua yakni tunarungu total (totally deaf) yang sama sekali tidak dapat menerima informasi verbal dan tunarunggu sulit mendengar (hard of hearing) yang masih dapat mendengar dengan bantuan alat pendengaran.

Pengembangan potensi pada tunarungu antara lain memaksimalkan kemampuan sensoris lain selain pendengaran serta dapat dilatih pula pengembangan keterampilan maupun akademik karena tidak terganggunya otak, sehingga dapat belajar hingga tingkat universitas.

Tunagrahita

Anak Tunagrahita

Anak Tunagrahita via intellectualdisability.info

Tunagrahita merupakan seseorang yang mengalami hambatan pada mental karena masalah pada otak sehingga tidak dapat berfikir seperti orang pada umumnya. Tingkat kecerdasan yang dimiliki tunagrahita tidak lebih dari 70, apabila pada tunagrahita tingkat berat kecerdasan dibawah 35, tingkat sedang antara 35-55, kemudian tunagrahita ringan antara 55-70. Sehingga perlu adanya penanganan khusus untuk mengembangkan potensinya.

Tunagrahita dapat dilatih kemampuan bina diri, dan berbagai keterampilan hidup yang dapat digunakan sebagai sarana kemandiriannya.

Tunadaksa

Anak Tunadaksa

Anak Tunadaksa via prokal.co

Tunadaksa merupakan seseorang yang mengalami hambatan pada motorik atau gerak yang berdampak pada ketidakmampuan melaksanakan kegiatan tertentu, sehingga perlu penanganan khusus untuk mengembangkan segala potensi yang dimilikinya. Ketunadaksaan seseorang dapat terjadi akibat dari kecelakaan yang berdampak di amputasinya salah satu  anggota gerak, penyakit seperti polio, maupun keadaan dari lahir seperti celebral palsy.

Pengembangan potensi tunadaksa antara lain pelaksanaan terapi, pengembangan kemampuan akademik bagi yang tidak mengalami masalah mental, dan pelatihan keterampilan-keterampilan tertentu untuk melatih kemandirian.

Autis

Anak Autis

Anak Autis via terapiotak.com

Autis merupakan seseorang yang mengalami gangguan pada syaraf pusat sehingga berdampak pada kemampuan berinteraksi, serta gangguan perilaku. Biasanya orang memiliki gangguan autisme cenderung suka menyendiri, tidak suka disentuh, dan sangat sensitif terhadap suara maupun sentuhan.

Pengembangan bagi anak autis antara lain dengan melakukan terapi perilaku, pengembangan sosial, akademik, serta keterampilan seperti musik, komputer, desain, atau lainnya yang memungkinkan.

Baca Juga  RPP Tematik K13 Untuk ABK dan Siswa Umum Dalam Satu Kelas Di Sekolah Inklusi

Anak berkesulitan belajar

Anak berkesulitan belajar spesifik

Anak berkesulitan belajar spesifik via 4.bp.blogspot.com

Anak berkesulitan belajar merupakan seseorang yang mengalami masalah pada saraf pusat sehingga berdampak pada masalah dalam mempersepsikan sesuatu. Sebenarnya anak berkesulitan belajar pada umumnya memiliki IQ rata-rata atau bahkan lebih dari anak pada umumnya. Sehingga perlu adanya penanganan pembelajaran yang dirancang khusus untuk mengembangkan segala potensinya. Macam-macam anak berkesulitan belajar seperti: kesulitan menulis, kesulitan membaca, kesulitan berhitung, dan kesulitan lainnya.

Tunalaras

Anak Tunalaras

Anak Tunalaras via 1.bp.blogspot.com

Tunalaras adalah seseorang yang mengalami masalah emosi yang sangat serius seperti suka menyakiti orang lain maupun diri sendiri, biasanya orang awam mengenal anak tersebut sebagai anak nakal ataupun brandal.

Pengembangan pada anak tunalaras antara lain terapi perilaku, pemgembangan akademik, maupun keterampilan. Namun perlu diperhatikan harus hati-hati ketika menangani anak tunalaras karena perilakunya yang membahayakan.

Anak Berbakat

Anak berbagak merupakan seorang anak yang memiliki kemampuan yang sangat dinggi di berbagai bidang seperti intelektual, seni, kreativitas, kepemimpinan yang baik, maupun bidang akademik tertentu sehingga perlu penanganan khusus untuk mengembangkan potensinya.

Pengembangan bagi anak berbakat antara lain diberikan program pengayaan-pengayaan agar kemampuan anak dapat berkembang dengan semakin baik.

2 thoughts on “Mengenal Anak Berkebutuhan Khusus (ABK) dan Pengembangannya

  1. abdulharitsahefendy

    kreteria abk banyak ditemukan dimasyarakat dan pemahaman masyarakat tentang abk berangkat dari latarbelakang orang tua

    Reply

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *