Contoh Data Asesmen Untuk Anak Berkebutuhan Khusus ( ABK )

By | Desember 11, 2017

Asesmen merupakan kegiatan komplek dan sistematis untuk menemukenali keadaan siswa utamanya anak berkebutuhan khusus agar diketahui potensi yang dimiliki sehingga dapat dikembangkan dengan baik.

Guru di Sekolah Luar Biasa (SLB)  wajib melaksanakan kegiatan asesmen pada awal dimulainya kegiatan pembelajaran. Sebenarnya kegiatan asesmen dapat melibatkan berbagai pihak seperti dokter, psikolog, terapis, guru kelas, orang tua, maupun pihak-pihak lain agar data asesmen menjadi semakin baik.

Ilustrasi asesmen anak berkebutuhan khusus

Ilustrasi asesmen anak berkebutuhan khusus via eminenture.com

Tetapi kali ini penulis hanya akan memberikan contoh asesmen sederhana yang dapat dibuat oleh guru kelas.

Berikut ini adalah contoh asesmen sederhana yang dapat diterapkan pada anak berkebutuhan khusus  dengan berbagai kekhususan baik tunanetra, tunarungu, tunagrahita, tunadaksa, autis, abbs, anak berbakat, tunalaras, semoga bermanfaat.

Baca Juga  8 Jenis Penelitian Bidang Pendidikan Luar Biasa (PLB)

DATA ASSESMEN SISWA

DATA IDENTITAS ANAK

Nama                                                          : XXXXXXX

Tempat dan tanggal lahir/umur         : Sukamaju, 19-11-2002

Umur                                                            : 14 Tahun

Jenis kelamin                                            : Laki-laki

Agama                                                         : Islam

Status anak                                                : Kandung

Nama sekolah                                            : SLB N Y

Kelas                                                            : III

Alamat                                                         : ZZZ

ASSESMEN UMUM

1 Fisik

Siswa memiliki anggota gerak lengkap

Anggota gerak berfungsi secara baik

Siswa cenderung suka bergerak (hiperaktif)

2. Kognitif

Siswa mampu membaca kalimat-kalimat sederhana

Siswa mampu membilang dari angka 1-100

Siswa cenderung mudah menghafal sesuatu

3. Interaksi Sosial

Siswa tidak tertarik untuk bermain bersama teman atau lebih suka menyendiri

Tidak ada atau sedikit kontak mata, atau menghindar untuk bertatapan

Siswa senang menarik-narik tangan orang lain untuk melakukan apa yang ia inginkan, misalnya bila ingin digaruk tangannya.

4. Komunikasi

Siswa tidak merespon ketika dipanggil

Siswa tidak memperhatikan ketika diajak bicara

Senang meniru atau membeo (echolalia)

5. Sensoris

Siswa apabila mendengar suara keras langsung menutup telinga

6. Emosi

Siswa tidak suka menyakiti diri sendiri dan orang lain ketika marah

KELUHAN GURU

Guru mengalami kesulitan untuk mengajarkan sesuatu pada bidang akademik dan keterampilan karena siswa memiliki mobilitas yang tinggi. Siswa cenderung ingin semaunya sendiri contoh membuang sampah di sembarang tempat. Kegiatan sehari-hari siswa di sekolah hanya berjalan-jalan. Apabila siswa tidak diawasi kadang dapat berjalan keluar dari lingkungan sekolah.

MASALAH YANG DIHADAPI SISWA

Masalah yang dihadapi siswa adalah mobilitas yang tinggi sehingga siswa sulit diarahkan belajar di dalam kelas, selanjutnya respon dan kontak mata yang dimiliki siswa sangat rendah ketika berkomunikasi. Kemudian kemampuan motorik halus masih belum terasah dengan baik contoh dalam hal mewarnai. Selain itu penguasaan keterampilan-keterampilan bina diri masih rendah yaitu ketika memakai sepatu, makan masih dengan bantuan orang tua.

Baca Juga  7 Hal yang Jarang Orang Tahu Mengenai Profesi Guru SLB

FOKUS PERMASALAHAN

Masalah yang diangkat adalah masalah mobilitas yang tinggi di luar kelas, respon dan kontak mata yang rendah, motorik halus, kesadaran kebersihan yang rendah (membuang sampah sembarangan) dan keterampilan bina diri.

                                                                                    Polewali, September 2016

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                           Guru Kelas

 

Demikian contoh data asesmen bagi anak berkebutuhan khusus, semoga bermanfaat, Terima Kasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *